Friday, 24 May 2019

Visa Australia, Amerika dan Schengen Beres dalam 19 Hari


Finally! after more than one year later, mengumpulkan mood dan hasrat untuk menulis dan menceritakan Round The World Trip 2018 kemarin.

Yang namanya traveling keliling dunia udah pasti seru pakek banget banget, jadi ceritanya pas aku beberapa hari yak catet beberapa hari nyampek di Sydney, TH bilang sama aku "Babe, we will traveling round the world, surprise!"
Dan bukan cuman suprise emang sempet bikin aku kaget dan shock sampe terkejut. Apalagi pas dia bilang semua tiket sudah dibayar jadi kalau gak ikut ya hangus ga bisa refund, mana pas liat tiketnya ampun business smua *tepok jidat
Mau nggak mau harus mulai mikir dan susun strategi buat Round The World Trip ini. Sebagai pemegang passpor Ijo royo royo, pasti komplennya klasik banget kudu pake visa kalau kemana-mana. Berbekal visa Australia yang cuman 3 bulan single entry, dan baruuu aja ngirup udara Sydney Australia kudu harus balik lagi ke Indonesia buat bikin semua Visa yang diperlukan. Dan ini adalah itinerary perjalanan Round the World kita nantinya.



53 Hari, 4 Benua, Australia, Amerika, Eropa, sama Asia. Jadilah kudu bikin lagi Visa Australia, karena yang dipegang cuman single entry, Amerika (keder bin mengkerut mikirin visa Amerika yang terkenal horor dan susah banget!), dan visa Schengen buat ke Eropa, yang ini juga walaupun gak sehoror visa Amerika.

Visa Australia biasa aku bikin sendiri nggak lewat agent, kali ini seperti biasa aku sertakan semua bukti-bukti penunjang yang membuktikan bahwa aku akan melakukan perjalanan RTW trip dari Australia dan akan kembali ke Australia lagi, maka dari itu rikues gaes minta multiple entry. Puji Tuhan granted dalam waktu 7 hari, dapet multiple entry 3 masing-masing 3 bulan setiap entrynya. Itung-itung jadinya ya dapet 6bulan gitu deh puji Tuhan.

Yang kedua visa Amerika, aku dulu pernah apply US visa kira-kira tahun 2005 dan dapet 5 tahun tapi dah super lama sekali, makanya harus apply ulang. Bikin Visa US nggak seperti visa lainnya, kita harus bayar dulu visanya setelah bayar baru dapat kode untuk mengisi applikasi atau formulir pengajuan visa. Aku udah isi pas masih di Sydney, jadi minta tolong temen untuk bayar ke rekening CIMB Niaga trus dapat nomor formulir sehari setelahnya. Dengan pedenya aku dateng ke US embassy yang di Jakarta. Berangkat pagi-pagi abis itu trus antri karena jadwal wawancara jam 7 pagi. Entah kenapa ya hari itu banyaaak sekali bertebaran kertas pink di kedutaan Amerika, kertas pink tandanya ditolak, kalau kertas putih tandanya visa granted. Dan aku juga salah satunya yang dapet kertas pink juga!






OMG aku super lemes, serba salah pas di wawancara karena grogi akhirnya yaaah ditolak karena tidak menunjukkan adanya ikatan yang kuat dengan Indonesia huhuhu bener-bener patah hati gimana enggak udah berharap banget sama RTW trip ini dan gagal sampai disini.

Jadi RTW Trip kita ini nggak cuma RTW trip, ada 2 event penting disini. Yang pertama company event TH di Honolulu Hawaii, dimana aku bakal dikenalin sama rekan kerja TH, yang kedua kita bakal mengunjungi keluarganya TH di Hungary, jadi dikenalin ama keluarganya ceritanya. Kalau US visa aku gak tembus ya berarti percuma juga ngurus Schengen Visa karena  itinerarynya kita ke US dulu baru Eropa. Aku lumayan lama shocknya dan lemes, trus aku nanya ke orang embassy berapa lama kita bisa apply lagi visa ke US ternyata langsung apply lagi boleh, aku trus langsung cabut naik gojek ke Bank CIMB deket kedutaan, saking paginya ampe embassynya pun belum buka, akhirnya pas aku coba tranfer buat bayar aplikasi US VISA di tolak ga bisa harus 24 jam katanya. Sambil browsing-browsing nyari dimana agen yang bisa bantu bikin US visa ini, ketemulah sama SBC di jalan Sabang. Aku pun langsung naik gojek ke SBC yang di jalan Sabang ini.
Di urusin sama SBC bayarnya Rp. 2.500.000 waktu itu mereka memang cuman jasa bayar visa sama isi formulir selanjutnya ya kita maju sndiri, akhirnya aku putusin ke Kedutaan Amerika yang di Surabaya aja. Dari pada tar ketemu sama yang interview kemarin lagi haha atut di tolak lagi.
Terbang lah aku ke Surabaya nginep cuman semalem karena jadwal wawancara jam 8 pagi, aku bener-bener gak post anything ke instagram story ataupun facebook biasa udah kecentilan dikit dikit IG story. Haha.

Pas di kedutaan mirip seperti di Jakarta walaupun nggak serame di Jakarta. Aku sampe latihan ngomong wawancara beberapa kali, dan pas wawancara aku ditanya udah berapa kali kenal sama TH dll dll, yang akhirnya hasilnya aku gak diterima juga gak ditolak visanya! nah lo! Tapi paling tidak passpor aku di tahan sama kedutaan jadi ada harapan lah gitu. Aku tanya berapa lama keputusannya ibu di Embassy bilang belum bisa kasih kepastian nanti dikabari, dan aku dah baca-baca di internet katanya 6 minggu lah, 3 bulan lah aduh sumpah aku makin super stres.
Akhirnya setelah seminggu harap harap cemas, sampe doa puasa segala haha, dapet juga email cinta dari kedutaan Amerika kalau visa aku di approve dan gak ditulis berapa lamanya. Beberapa hari kemudian aku ke SBC ambil visa aku ternyata aku dapet visa 3 bulan saja haha 2 kali entry. Tetep bersyukur puji Tuhan yang penting tembus visa Amrik aye aye!

Visa Amerika

Karena udah dapet visa US tinggal satu lagi nih Schengen Visa buat ke Eropa, aku udah nggak berani dan gak pede urus sendiri makanya aku serahin ke SBC aja udah.

Aku bayar Visa Schengen ini bener-bener super mahal. Karena waktu udah mepet dan jadwal appointment gak ada yang dalam waktu dekat mau gak mau harus lewat VIP nambah 900k. Visanya sendiri kalau gak salah 1,500k belum asuransi perjalanan ambil zurich yang setahun kalau gak salah 2,600k total total 5juta rupiah saja buat bikin Schengen Visa di Italy, karena nanti aku bakal lama di Italy jadi kudu harus urus visa ke Italy. Yang paling mantepnya lagi di granted lah itu visa Schengen Italy puji Tuhan, tapi cuman 15 Hari saja. Yak 15 hari saja, mau gak mau ya diterima dengan legowo lah... Puji Tuhan dah granted walau single entry 15 hari...




Bener-bener deh smuanya itu tepat pada waktunya.

Aku selama sebulan balik di Indonesia di Jakarta bolak balik ke Jakarta dari Tangerang karena rumah aku di Tangerang, aku naik shuttle bus dari Tangerang ke Jakarta, turun di FX Sudirman dari sana naik Gojek ke jalan Sabang atau ke Kuningan. Bolak-balik berkali-kali, stress, pressure, tapi Puji Tuhan semua selesai, tinggal balik ke Sydney buat siap-siap jalan RTW Trip ini.
Udah sampai disini? Ya nggak lah... yang namanya rencana RTW itu gak gampang kita banyak debat banyak argue banyak berantem juga haha, tapi at the end everything was worth it, apalagi TH kasih surprise upgrade dari kelas bisnis ke First! Puji Tuhan pokoknya gak henti bersyukur dan bersyukur hehe

** Terbang bersama Qantas First

No comments:

Post a Comment